Sunday, July 31, 2016

Pengalaman Pertama Jadi Ibu Hamil


Tepat tanggal 29 Juli 2016 yang lalu, saya dan Mas Aditya memeriksakan kandungan saya ke dokter SpOg di Wonosobo. Bukannya di Banjarnegara nggak ada dokter obgyn sih ya, tapi entah mengapa saya sudah jatuh hati dengan Rumah Sakit Bersalin yang ada di Wonosobo, selain hawanya sejuk sekali, di sana juma homie  banget. 

Alhamdulillah kaka kecil sudah masuk ke usia 14 minggu. Di layar USG si kaka sudah bergerak-gerak, seperti mau loncat-loncat. Ya Allah rasanya terharu dan pengen nangis banget ngeliatnya. Nggak tau kenapa rasanya masih belum percaya ada makhluk mungil yang lagi gerak-gerak di dalam perut saya, hihi.

Kaka kecil tumbuh dengan sehat, dan berat badannya cukup gendut hihihi. Harusnya seusia kaka kecil sekarang ini berat badan normalnya adalah 50-85 gram. Tapi kaka kecil sudah berbobot 97 gram. Wow. Alhasil Pak Dokter menyuruh bundanya untuk bisa lebih ngerem minum susunya. Jangan terlalu banyak, nanti takutnya kegendutan bayinya. 

Wah, padahal saya kemarin-kemarin sempat stress karena berat badan saya belum nambah-nambah malah sempat turun 2 kilogram. Saat ini alhamdulillah sudah kembali ke berat badan sebelumnya. Jadi, turun 2 kilogram dan naik 2 kilogram, hehe. Sama saja. 

Alhamdulillah saya tidak terlalu bermasalah tentang makanan. Banyak saya dengar dari teman-teman saya, mereka enggan untuk minum susu ibu hamil karena rasanya yang tidak enak dan bikin mual. Alhamdulillah sekali mencoba, saya langsung suka. Saya lebih memilih Susu Pren*gen rasa Strawberry, karena menurut saya rasanya segar dan enak sekali, alias gak bikin eneg. Saya tidak terlalu picky dalam hal makanan. Cuma memang porsi nasi saya menjadi cukup berkurang. Rasanya enggan sekali untuk makan nasi. Di kehamilan ini saya suka sekali dengan tempe-tahu (wajib ada setiap hari), mi (bukan mi instant ya), bakso, buah dan sayur-sayuran.

Anehnya, dulu sebelum hamil saya bisa dibilang doyan banget sama yang namanya "ayam". Ayam bakar, ayam goreng, ayam dibumbu apa saja saya pasti doyan. Namun saat ini saya jadi paling anti sama yang namanya ayam. Rasanya mulut ini susah sekali menelan ayam. Saya juga nggak paham kenapa bisa begitu, hehe.



Ngidam?
Ya pernah tiga kali (padahal baru 3 bulan ya, hehe). Pertama kali adalah, saya ngidam Almond Cookies oleh-oleh khas Surabaya. Jujur ya, saya sampai menangis minta suami saya untuk cepat pulang dan bawa si almond cookies itu (saat suami kerja di Surabaya). Rasanya menunggu suami pulang dalam 3 hari seperti 3 tahun lamanya. Dan parahya, ketika suami sudah datang membawa makanan yang saya idam-idamkan, saya hanya makan 2 cookies saja. Selebihnya, rasanya senang sekali melihat kotak almond cookies ada di meja belajar saya, haha. Ngidam yang sangat aneh ya.

Kedua kalinya, saya ngidam pizza hut. Untungnya momennya sangat tepat sekali menjelang kepulangan adek saya berlibur dari Jakarta. Jadi saya langsung titip 1 loyang meat-lover yang large ke adek saya. Untuk ngidam kedua ini, pizza nya saya makan kok, hehe.

Ngidam ketiga adalah ngidam paling susah. Saya ngidam Ramen Spesial dari Kedai Ling-Ling di Bandung. Untuk yang ketiga kali ini saya juga merengek-rengek ke suami, karena bingung banget gimana caranya ke Bandung (dengan usia hamil muda begini). Akhirnya, suami mengajak saya ke kedai masakan Jepang di dekat rumah saya di Banjarnegara (satu-satunya kedai Japannesse Food di kota itu, hehe), dan kita makan ramen di sana.
Alhamdulillah, setelah makan ramen itu, ngidamnya langsung berhenti. Hufff, kaka kecil pinter banget deh.

Morning Sick ?
Wah, rasanya memang luar biasa. 
Saya mengalami morning sick sampai saat saya menulis blog ini, alias di minggu ke 14 kehamilan saya. Setiap pagi rasanya selalu mual. Yang paling parah adalah mulai dari bulan pertama dan kedua. wah benar-benar bolak balik ke kamar mandi dan muntah-muntah.

Saya kadang iri dengan teman-teman yang tidak mengalami morning sick. Namun sedikit lega karena berdasarkan artikel yang saya baca, morning sick itu menandakan bahwa janin yang ada di dalam kandungan kita tumbuh dengan baik dan berpotensi menjadi anak jenius. Untuk lebih lengkapnya bisa lihat di sini.

Salah satu pemicu mual-mual hebat saya adalah bau wangi-wangian. Mulai dari sampo, sabun hingga lotion saya ganti dengan produk bayi yang tidak ada baunya sama sekali. Mobil yang dipakai sehari-hari juga saya buang semua produk  wangi-wangiannya. Bayangkan saja, keluar dari ATM saya bisa muntah-muntah karena bau pewangi ruangan yang ada di ATM. 
Tidak hanya wangi-wangian saya juga anti dengan bau balsem, minyak angin, dan minyak-minyak panas lainnya. Bahkan untuk lipstik, saya tidak bisa memakai lipstik yang ada aroma atau rasanya karena membuat mual dan ingin muntah. Di post saya selanjutnya akan saya bahas lipstik yang saya pakai selama saya hamil, hehehe.

Intinya, menjadi ibu hamil adalah pengalaman yang paling berkesan selama hidup saya. Merasakan kasih sayang dan tanggung jawab yang begitu meluap-luap yang terus tumbuh dalam jiwa saya, membuat saya sangat mencintai kaka kecil, suami saya dan tentu saja ibu saya.


2 comments :

  1. alhamdulillah anin.. ikut senang bacanya :')
    lancar ya sampe lahiran.. :')

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah. Lancar-lancar ya, Anin, untuk kehamilannya.

    ReplyDelete